Jasa SEO Murah Terpercaya Indonesia

Jasa SEO Murah

Sunday, 3 May 2020

Şems-i Tebrîzî



Şems-i Tebrîzî datang ke Konya dari Damaskus dan berhenti di sebuah rumah di jalan dan ingin tidur di sini. Tetapi ketika dia mengetahui bahwa semua penginapan yang dia kunjungi penuh dan bahwa mereka tidak memiliki akomodasi, dia ingin pagi di masjid. Dia pergi ke masjid dan melakukan sholat malam dengan jamaah. Ketika jamaat dibubarkan, dia masih berdoa. Ketika dia selesai shalat, tidak ada yang tersisa di masjid. Dia mengulurkan tangan, melepas jubahnya dan meletakkannya di bawah kepalanya. Dengan kelelahan perjalanan yang berlangsung berhari-hari, ia langsung diliputi. Ketika petugas yang datang untuk mengunci pintu masjid setelah beberapa saat melihat seseorang berbaring di masjid, mendekatinya:
"Bangun di sini!" katanya.
Şems-i Tebrîzî memverifikasi Yang Mulia:
"Aku tidak menyakiti siapa pun. Aku aneh, aku datang dari jalan yang jauh. Aku tidak punya tempat tinggal di penginapan, aku tidak punya tempat tinggal. Biarkan aku di sini di pagi hari." katanya.
Orang yang datang untuk mengunci masjid;
"Jangan main-main denganku, kataku, bangkit dan keluar, atau aku tahu aku bisa mengeluarkanmu dari kerah baju." jawabnya.
His Holiness, Shams Tabriz, menjadi aneh atas kata-kata terakhir ini. Dia segera berdiri. Dia mengumpulkan jubahnya, diam-diam keluar dari pintu. Penjaga itu, yang memintanya meninggalkan masjid, tampak seolah-olah tiba-tiba tenggelam. Selain itu;
"Aku tenggelam dalam kelegaan!" dia mulai berteriak. Mendengar suara ini, pemimpin imam datang berlari dan berkata kepadanya;
"Apa yang terjadi, mengapa kamu berteriak?" dia bertanya. Ketika wali menjelaskan situasi itu, pemimpin imam segera keluar dari masjid dan berlari ke harta Şems-i Tebrîzi.
itu sendiri;
"Tuan, dia bodoh, dia kasar. Apa yang terjadi, maafkan dia!" katanya. Yang dipermuliakan, Syams Tebrîzî, memandang pemimpin Imam. Sayangnya:
"Pekerjaannya datang dari saya. Tidak ada yang bisa saya lakukan. Saya bisa berdoa agar dia mati dengan iman." Katanya.

No comments:

Post a comment